My Weblog

June 29, 2010

Skandinavia

Filed under: Uncategorized — amacorablog @ 7:28 am

Nama Skandinavia merujuk pada wilayah Semenanjung Skandinavia yang berada di bagian utara Benua Eropa. Sehingga bangsa-bangsa yang mendiami wilayah tersebut disebut juga sebagai Bangsa Skandinavia. Di daerah semenanjung ini terdapat tiga negara yaitu Norwegia, Swedia, Finlandia, sedangkan Denmark dan Eslandia terpisah dari semenanjung tersebut karena Denmark berada di utara Jerman dan Eslandia yang terletak di Laut Utara antara Benua Eropa dan Pulau Greenland. Namun kedua negara tersebut termasuk dalam wilayah dihuni oleh bangsa Skandinavia. Negara-negara skandinavia juga lazim disebut sebagai negara “nordic” karena lokasinya di utara Eropa dan masuk dalam lingkar arktik atau wilayah yang telah dekat dengan zona kutub utara dengan kondisi iklim yang sedikit menyamai iklim di kutub. Bangsa Skandinavia berasal dari suku bangsa Germanik, Goths, Vandal dan Saxon yang telah ribuan tahun mendiami wilayah yang sekarang menjadi negara-negara nordic di atas. Mereka menyebut diri mereka sebagai Norsemen atau Orang Utara.
Pada abad XI masehi, Bangsa Skandinavia dikenal dengan sebutan Bangsa Viking. Pada masa tersebut Bangsa Viking ditakuti di seluruh Benua Eropa karena mereka terkenal sebagai bajak laut kejam yang membantai perempuan dan anak-anak selain merompak habis harta benda penduduk di setiap daerah yang mereka serang. Dengan kemahiran mereka sebagai Pelaut ulung, Bangsa Viking menguasai lautan Eropa, mereka menindas Bangsa-bangsa Eropa seperti Inggris, Perancis, Spanyol bahkan Rusia yang pada era itu masih terbelakang atau dikenal sebagai Abad Kegelapan. Namun perilaku buruk nan brutal dari bangsa Viking tersebut hanyalah kisah pada masa lalu yang kini sudah menjadi legenda dan santapan para penikmat sejarah. Pada Abad Milenium ini Bangsa Skandinavia identik dengan predikat sebagai salah satu bangsa dengan berbagai keunggulan di berbagai bidang kehidupan.
Memang Bangsa Skandinavia tidak memiliki pengaruh yang signifikan seperti halnya bangsa Anglo Saxon yakni Inggris ataupun European Continenal seperti Perancis dan Spanyol yang pernah memiliki wilayah jajahan yang luas di penjuru muka bumi dan berperan penting dalam percaturan politik dunia dewasa ini. Akan tetapi, jika para jagoan Eropa di atas berlomba-lomba memiliki tanah jajahan sebanyak-banyaknya untuk dieksploitasi kekayaan sumberdaya alamnya. Bangsa Skandinavia justru menjadi pelopor perdamaian di dunia. Hadiah Nobel sebagai salah satu penghargaan paling prestisius di dunia telah dicetuskan oleh Alfred Nobel sang penemu dinamit asal Swedia sejak tahun 1901. Ia dengan penuh keikhlasan menghibahkan kekayaannya bagi mereka yang berjasa terhadap kemaslahatan umat manusia. Pada tahun 1993 Pemerintah Norwegia menjadi pemrakarsa perundingan damai antara Palestina dan Israel untuk pertama kalinya melalui Konferensi Oslo. Sedangkan mantan Presiden Finlandia periode 1994-2000 Marti Ahtisaari melalui NGO Crisis Management Initiative menjadi penengah dalam perundingan damai antara Pemerintah RI dan GAM pada tahun 2005 di Helsinki yang mengakhiri konflik bersenjata di Tanah Rencong yang telah berlangsung selama 29 tahun. Sebelumnya perundingan pertama RI dan GAM yang difasilitasi oleh sebuah LSM dari Swiss yakni Henry Dunant Center buntu di tengah jalan.
Negara-negara Skandinavia dikenal sebagai negara kesejahteraan (welfare state), hal ini ditunjukkan dengan tingkat pendapatan perkapita penduduknya yang tinggi. Demikian juga dengan standar hidup, pelayanan kesehatan, jaminan sosial, dan tingkat pendidikan mereka yang tinggi. Tingkat pendapatan perkapita mereka di atas rata-rata, bahkan lebih tinggi daripada negara-negara industri yang menjadi kekuatan utama perekonomian Eropa. Pada tahun 2006 menurut Bank Dunia, besaran pendapatan perkapita Negara-negara Skandinavia adalah sebagai berikut : Norwegia US$ 50.068, Islandia US$ 48.038, Finlandia US$ 37.460, Denmark US$ 35.617, dan Swedia US$ 34.196. Bandingkan dengan Jerman yang pendapatan perkapitanya sebesar US$ 32.297, padahal Jerman merupakan salah satu raksasa industri dunia dengan produk seperti Mercedes Benz, BMW, Siemens, galangan kapal, dll. Demikian juga dengan Perancis yang pendapatan perkapitanya sebesar US$ 30.572, padahal Perancis dikenal dengan produk industrinya antara lain Renault, Peugeot, Alcatel, Airbus, TGV, dll.
Sedangkan Negara-negara Skandinavia walaupun tergolong negara industri, namun barang/jasa produksi mereka tidaklah sehebat Jerman dan Perancis. Norwegia dan Finlandia justru menjadikan sumberdaya alam yang mereka miliki sebagai tumpuan perekonomian. Norwegia dikenal sebagai salah satu negara industri perikanan terbesar di dunia, padahal mereka hanya mengandalkan pada budidaya ikan salmon dan penangkapan ikan Hering di Laut Utara namun dikelola secara lestari. Finlandia walaupun memiliki pabrik ponsel Nokia dan lift/eskalator Kone, tetapi mereka sejak lama mengandalkan industri kehutanan terpadu dengan hasil kayu olahan dan pulp. Padahal di Finlandia sebuah pohon baru dapat dipanen setelah ditanam selama 40 tahun, bandingkan dengan di Indonesia yang berikilim tropis di mana sebuah pohon dalam jangka waktu 10 tahun sudah bisa dipanen. Persentase pengenaan pajak Negara-negara Skandinavia merupakan tertingi di dunia yakni sebesar 50% dari pendapatan, namun masyarakatnya memiliki kesadaran yang tinggi untuk membayar pajak. Selain untuk pembangunan, pelayanan publik yang diberikan pemerintah kepada masyarakatnya sangat memuaskan dan fasilitas umum terpelihara dengan baik
Dalam penguasaan teknologi, Negara-negara Skandinavia merupakan pelopor penggunaan teknologi seluler pertama di dunia. Dari mulai generasi pertama (1G) pada tahun 1971 yakni FDMA (Frequency Division Multiple Access) dilanjutkan dengan NMT (Nordic Mobile Telephone) pada tahun 1981. Sementara Amerika baru menyaingi NMT pada tahun 1983 dengan teknologi AMPS (Advance Mobile Phone System). Pada tahun 1990-an Negara-negara Skandinavia selanjutnya mengembangkan teknologi seluler generasi kedua (2G)GSM (Global System for Mobile Communication) yang membuat Amerika dan Jepang mengembangkan teknologi CDMA (Code Division Multiple Access) agar tak ketinggalan teknologi. Dalam pemanfaatan internet, penduduk Negara-negara Skandinavia merupakan pemakai internet yang terbesar di dunia yakni rata-rata 80%, sebagai contoh jika orang Jepang membaca koran, buku atau komik saat naik kereta, orang Skandinavia membaca koran, buku atau komik dengan menggunakan ponsel atau PDA mereka. Contoh lainnya yang patut dicermati dari kreativitas orang Skandinavia adalah seperti Linus Torvald yang merupakan pencipta software open source Linux dari Finlandia yang sekarang telah menyebar ke seluruh dunia. Selain itu murid-murid sekolah di Finlandia menempati urutan pertama di dunia dalam penguasaan pelajaran matematika.
Sebagai bangsa yang telah maju, Bangsa Skandinavia memiliki tingkat etika dan integritas yang tinggi. Setiap tahun Negara-negara Skandinavia berada di urutan teratas dalam Daftar Indeks Persepsi Korupsi (IPK), dalam penilaian yang dibuat oleh Transparancy Internasional (TI) pada tahun 2006 Islandia berada di peringkat pertama, Finlandia di peringkat kedua, Denmark di peringkat keempat, Swedia di peringkat keenam, dan Norwegia di peringkat kedelapan. Menurut TI semakin tinggi nilai IPK suatu negara maka semakin rendah tingkat korupsinya, bahkan dapat dikatakan tingkat korupsi Negara-negara Skandinavia nyaris nol. Supremasi hukum diterapkan tanpa pandang bulu, para pejabat publik yang ketahuan bertindak di luar etika seperti melanggar norma sosial harus melepaskan jabatannya sebab publik menilai mereka tidak amanah lagi dalam mengemban tugasnya. Birokrasi di Negara-negara Skandinavia dikenal efektif dan efisien dalam bekerja, mereka telah menerapkan e-government dalam pelayanan publik. Para birokratnya melayani masyarakat dengan sepenuh hati.
Skandinavia merujuk kepada dua negara, (Norwegia dan Swedia) yang terletak di Tanjung Skandinavia, ditambah Denmark.Tanjung Skandinavia mempunyai populasi yang rendah dan ditutupi dengah hutan pinus, birch dan, cemara. Di bagian barat dan utara terdapat pegunungan. Pegunungan Skandinavia adalah salah satu pegunungan tertua di dunia. Gunung yang tertinggi adalah Galdhøpiggen di Norwegia.Skandinavia adalah bagian dari Negara Nordik yang juga mencakup Islandia dan Finlandia. Kelima negara ini mengkordinasi aktivitas politik dan kebudayaan di Dewan Nordik. Denmark, Finlandia, and Swedia adalah anggota Uni Eropa.
Bahasa-bahasa di Skandinavia sangat berkaitan dan kebanyakan orang Skandinavia bisa mengerti satu sama lain. Bahasa Skandinavia termasuk dalam bahasa Jermanik, sekeluarga dengan bahasa Jerman dan Inggris.Setiap negara mempunyai mata uangnya masing masing, walaupun bernama sama, krona atau krone. Satu krona dibagi lagi menjadi 100 øre atau öre. Nilai dari satu krona kira-kira sekitar 10-15 seneuro. Denmark adalah negara Skandinavia yang terkecil, populasinya lebih padat, dan kebanyakan dari lahannya digunakan untuk pertanian. Kopenhagen, ibukota dari Denmark, adalah kota terbesar di Skandinavia.
Sepanjang sejarah, negara-negara Skandinavia telah melalui perang dan perbatasannya telah berubah lebih dari sekali, namun sekarang Skandinavia adalah negara yang cukup damai.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: